Baru kali ini ada kakek2 nyolot ga ketulungan…

Standard

Holaaa! Hahaa.. gilaa, uda banyak bgt sarang laba2 disini karena ga pernah gue sentuh lagi.. Kinda busy lately, and had not so much time to spend the time with my laptop expect for college’s assignments 😦

Okay then. Sekarang, mumpung gue uda libur sampe September nanti, gue akan sedikit bercerita tentang kejadian super duper nyebelin yang baru aja gue alami tadi pagi.

Gue tinggal di rumah kontrakan di daerah Pangkalan Jati, Jatiwaringin, Jakarta. Sebenernya ini bukan rumah asli gue, tapi yah, ceritanya rumit gmn akhirnya gue bisa sampe disni, jadi mungkin lain kali gue cerita tentang ini. Semacam komplek kecil, ada 5 rumah yang berhadap2an disini, dipisahin sama jalan yang cukup lebar untuk parkir kendaraan, dll. Gue emang ga terlalu kenal tetangga sini nama2nya, tapi kalo kenal muka udah pasti dan kami juga saling menyapa.

Pagi tadi, sekitar pukul 10 WIB, dirumah cuma ada gue sama kakak kedua gue, gue manggilnya Kak Shinta. Kita berdua lagi duduk di ruang tamu, dia lagi makan, sedangkan gue lagi telponan sama kakak gue yg pertama (yg uda nikah,jadi ga tinggal disini lagi), gue manggil dia Kak Ateh. Gue lagi asik2nya telponan curhat-curhatan dan kangen2an sama Kak Ateh di telpon, dan tiba2…

DUK DUK DUK!!! DUK DUK DUK!!
“Woy, Keluar semuaaa kalian! Dasar org kontrakan pemalas! Dibilangin ga ngerti2!!”

Gue sama Kak Shinta pun kaget. Setelah gue denger ada gedoran pintu berkali2 dengan suara keras dari rumah tetangga sebelah, gantian pintu rumah gue yang digedor2. Ada 2 bapak2. Satu agak tinggi, badan besar, pake topi, teriak2 marahin kami semua di komplek kontrakan ini, bawa gagang sapu untuk gedor2in pintu kami satu2, dia si Pak Lurah. Yang satu lagi, kakek tua botak nyebelin, yang ngomelnya ga kalah gede sambil ngata2in kami dan belakangan gue tau dia Pak RW kami.

Kak Shinta ga mungkin keluar karena dia lagi makan. Mau ga mau gue yang buka pintu dan keluar sambil ngelongok kebingungan ada apa dengan bapak2 ini, sambil terus nempelin hape gue di telinga karena Kak Ateh masih pengen ngobrol diseberang sana.

“Ada apa,Pak?” Gue nanya dengan sangat sopan.
“Udah keluar sekarang,bersihin ni jalanan! Itu lagi telponan sama siapa lagi kamu?Udah tutup telponnya,ga usah banyak ngomong,bersihin ni jalanan!” Pak Lurah ngebentak gue tiba2.
Gue langsung emosi, “Yee, ini sama kakak saya lah!enak aja nyuruh2 saya tutup telpon.Lagian ada apa sih saya ga ngerti pak! Jangan langsung marah2 dong! Ngomong baik2!” Gw tatap tu mata Pak Lurah lekat2.
Dia jawab, “Ya saya ga marah kok..” dengan nada bicara yang emang sedikit rendah daripada tadi.
Ga lama, tu kakek2 sialan a.k.a Pak RW, langsung ngebentak gue, “Heh dibilangin ngelawan lagi kamu! Ga liat apa saya sama Pak Lurah uda ada disini masih aja berani ngomong! Kita mau ada lomba, dan komplek kontrakan ini selalu males ga pernah bersih2! Gimana kita bisa menang?Dibilangin orang tua mau ngelawan kamu HAH?!”
DUUAARRR!! Meledak emosi gue. Gue bales lagi, “Ya tapi ngomongnya baik2! Dateng2 langsung gedor2 pake gagang sapu, marah2, bentak2, saya ga ngerti dan gatau pak kalo ada lomba!”
Dia ga mau kalah, “Heeehhh masih bisa ya berani ngomong kamu! Tinggal di kontrakan aja BELAGU!”

Anj**g ni orang emang. Gue ampe speechless denger kakek2 ga ada sopan2nya gitu. Gue diem sambil gue tatap terus tu Pak RW lekat2. Matanya dia pun uda siap untuk ngebales gue lagi. Akhirnya, gue sama tetangga2 gue yg lain pun mungut2in sampah dan nyabutin rumput yg ada di depan rumah kami masing2. Kak Ateh, yang denger semua bentakan mereka daritadi (telpon ga gue tutup selama gue adu mulut itu), ikutan emosi juga dia. Dia bilang, gue jangan terima dibenntak2 gitu. Setelah semua warga kontrakan disini dia marah2in, mereka pun pergi.

Selagi kami bersih2in jalanan depan kontrakan kami masing2, gue, bapak2 sini, dan ibu2nya, bahkan pembantu2nya, jadi pada nge-gosip. Jadi ternyata, ada surat pemberitahuan yang ditempel di tembok jalan raya yang isinya ngasitau untuk selalu jaga kebersihan karena Selasa besok mau ada lomba.

Gue,kak Shinta, dan nyokap yang belakangan ini pulang malem terus, ga tau apa2 tentang surat pemberitahuan itu.Bahkan gue gatau kalo ada lomba. Tiba2 mereka dateng bentak2 gue dan kakak gue, mukul2in pintu dan tembok rumah gue pake gagang sapu.. Apa2an itu.. Ga abis pikir ada ya Lurah dan RW yang segitu pengennya menang lomba dan kelakuannya minus banget kaya gitu.

Asal kalian tau, ga pernah kok jalanan depan rumah kami, pengguna kontrakan, sampe segitu kotornya. Paling ya cuma rumput2 liar yang tingginya maksimal 10 cm. Dan itu pun biasanya sebulan beberapa kali dicabutin kok. Mereka aja lebai dan apesnya kami adalah mereka kesini pas kami belom pada nyapu pekarangan kami.

Dan mestinya mereka ngerti, orang yang ngontrak rumah itu alasannya macem2. Ada yang emang ga bisa beli rumah, ada yang cuma deketin ke tempat kerjanya, dll. Jadi ya wajar, kami penghuni komplek kecil kontrakan ini pun ga selalu bisa hadir di kerja bakti mingguan karena kami punya kehidupan lain di daerah lain tempat dimana keluarga kami yang lain tinggal.

Birokrat macam apa kayak gini. Ga ada sopan2nya sama warganya. Dan gue baru kali ini, segini keselnya sama kakek2 yg ga gue kenal sampe mau gue sumpahin! GRRRRR!!!!!!! Hipertensi dah tu kakek!!!
*menulis dengan emosi meluap-luap*

Advertisements