Stase Jiwa (part 2)

Standard

Stressor. Penyebab. Pencetus orang itu jadi salah satu pasien di RSJ itu macem-macem. Stressor satu orang itu pasti ga selalu sama kaya yang lainnya. Apa yang menurut kita hal simple dan ga mungkin bikin kita jadi ‘gila’, ternyata belum tentu orang lain juga mikir kaya gitu.

Sebagian besar pasien yang datang ke IGD RSJ disini, pasti beda-beda stressor nya. Kebanyakan emang karena masalah ekonomi dan pekerjaan. Tapi kisahnya ya beda-beda. Ada yang dianiaya majikannya, ada yang stres karena dia ga bisa bayar kosan, ada yang mengalami gangguan jiwa setelah dia ikut suatu ritual keagamaan, dan lain-lain.

Usia pasien yang datang ke IGD itu rata-rata masih produktif. Sekitar 20-28 tahun. Malah pernah ada anak SMP udah stres karena mau UAN. Ya Allah.. Ga bisa apa-apa lagi gue selain bersyukur gue masih diberi kesehatan jiwa dan jasmani.

Dasarnya ilmu jiwa itu adalah komunikasi. Gimana cara kita nanyain apa teori yang harus ditanya ke pasien tentang keluhan-keluhannya, lalu diintegrasikan jadi satu dan lahirlah sebuah kesimpulan tentang gejalanya dan akhirnya kita bisa buat diagnosisnya. Ga semudah ngelakuin wawancara kayak di cabang ilmu kedokteran lainnya yang sebatas keluhan fisik. Karena disini kita harus terampil untuk bisa jawab dan merespon semua tindakan pasien yang pola pikirnya uda ga realistis lagi.

Hmm. Oke. Lanjut kapan-kapan lagi ya. Mau jaga malem di IGD. Semoga gue menemukan pelajaran baru malam ini. Adios! 🙂

Stase Jiwa (part 1)

Standard

Makjaaangg… Udah lama banget ya gue ga update ni blog. Entah belom punya feel aja buat update. Tapi sekarang udah! 😀

Alhamdulillah gue udah koas sekarang. Gue berhasil menyelesaikan Sarjana Kedokteran gue dan berlanjut ke co-assistant alias koas alias Dokter Muda. Setelah Angkat Janji Dokter Muda, gue udah resmi jadi Melati Pratiwi, S.Ked 😀 Alhamdulillah 😀

Sekarang gue mau cerita tentang stase pertama gue menjadi koas. Jeng..jengg…jeeeengg… Dan gue dapet stase pertama : Psikiatri alias Jiwa. DEG. Gue yang notabene agak takut sama apa yang orang awam sebut sebagai “orang gila” dan sekarang gue mesti berani nyamperin, wawancarain, dan nenangin mereka. DANG!

Sampailah gue dan 8 temen gue di Rumah Sakit Jiwa Daerah Dr. Amino Gondohutomo di daerah Pedurungan, Semarang. Yak, stase Jiwa ini gue langsung ditempatin di luar kota, jadi anak rantau selama sebulan. Gue ga pernah masuk RSJ sebelumnya, gatau mesti ngapain disana, ga kenal dokter-dokter disana, dan yang paling gue pikirkan adalah….gimana caranya gue meriksain pasien disana? :O

Time goes by cuy… Gue udah memasuki minggu ke-2 disini. Gue udah banyak kenal sama pasien-pasiennya. Gue follow-up mereka tiap jam 7 pagi di bangsal mereka masing-masing. Gue samperin mereka, gue tanya-tanya mereka, dan harus menyimpulkan apakah gejala-gejala mereka masih ada. Apa yang gue dapat dari wawancara itu harus gue isi di Rekam Medik punya masing-masing pasien disana untuk di cek sama dokter spesialis Kejiwaannya nanti pas dokter-dokter itu dateng.

Percaya atau ga, gue agaknya menikmati rutinitas ini. Gue belajar gimana caranya memahami orang bahkan orang yang mengalami gangguan jiwa. Belum lagi kalo denger kisahnya mereka sampai mereka bisa ada di RSJ itu dari keluarganya, yeah well, pasien-pasien disana sebagian besar emang ga ngerti kenapa mereka ada disana. Sempet ada salah satu keluarga pasien gue, yang curhat abis-abisan ke gue tentang keluarganya sampai nangis. Ya Allah… Ga kuat gue deneger kisahnya, jadi malu sama diri gue sendiri yang dikit-dikit ngeluh padahal apa yang gue alami belom ada apa-apanya sama apa yang dialami pasien ataupun keluarga pasien disana. Ini bener-bener pengalaman berharga buat gue.

Part selanjutnya, gue coba lebih membahas tentang ilmu kejiwaannya ya 😉